Berita

Card image cap
PLTP Lumut Balai Unit 1 Ditargetkan COD Agustus 2019
EBTKE Selasa 02 Juli 2019

LUMUT BALAI - Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE), F.X Sutijastoto, kemarin (1/7) melakukan kunjungan kerja, meninjau langsung progress percepatan Commercial Operation Date (COD) PLTP Lumut Balai Unit 1 55 MW. COD diharapkan dapat dilakukan pada bulan Agustus 2019 dan tidak mengalami kemunduran lagi, yang sebelumnya direncanakan pada bulan Juli 2019.

Turut hadir pada kunjungan kerja tersebut, Tim Direktorat Panas Bumi, Direktur Teknik dan  Lingkungan Ditjen Ketenagalistrikan KESDM, PT. Pertamina Geothermal Energy (PGE) selaku pengembang PLTP Lumut Balai dan PT. PLN (Persero).

Pemerintah melalui Rencana Umum Energi Nasional (RUEN) telah menetapkan target pengembangan Panas Bumi sebesar 7.242 MW pada tahun 2025, dimana kapasitas terpasang  hingga Juni 2019 sebesar 1948,5 MW (baru 26% dari target). Hingga Juni 2019, PT. PGE merupakan salah satu pengembang panas bumi terbesar di Indonesia, dimana hingga saat ini kapasitas terpasang yang berasal dari PGE Own Operation telah mencapai 617 MW yang terdiri dari PLTP Kamojang (235 MW), PLTP Ulubelu (220 MW), PLTP Lahendong (120 MW), PLTP Karaha (30 MW) dan PLTP Sibayak (12 MW). Selain itu kapasitas terpasang dari PLTP yang dikelola melalui mekanisme Join Operation Contract (JOC) PT. PGE dengan kontraktor sebesar 1.198 MW yang terdiri dari PLTP Salak (377 MW), PLTP Darajat (271 MW) dan PLTP Wayang Windu (220 MW), PLTP Sarulla (330 MW). Sehingga total kapasitas terpasang dari WKP yang dikelola oleh PT. PGE sebesar 1.815 MW atau 93% dari total kapasitas terpasang di Indonesia.

Untuk meningkatkan kapasitas terpasang tersebut, salah satu upaya PT. PGE adalah mempercepat COD Lumut Balai Unit 1 sebesar 55 MW pada tahun 2019. COD Lumut Balai Unit 1 ini pada awalnya ditargetkan Desember 2018, namun terdapat beberapa kendala yang menyebabkan COD baru dapat dilaksanakan pada tahun 2019.

Adapun beberapa kendala pelaksanaan COD tersebut antara lain terbatasnya area untuk lokasi pembangkit mengingat WKP Lumut Balai umumnya merupakan topografi tinggi dan curam sehingga membutuhkan mitigasi potensi landslide yang cukup kompleks, backfeeding yang tidak dapat segera dilakukan, dan  belum terselesaikannya kesiapan infrastruktur jaringan transmisi.

Pada kesempatan tersebut, Dirjen Toto menuturkan bahwa Kementerian ESDM telah melakukan beberapa upaya pembinaan dan pengawasan untuk proyek PLTP Lumut Balai, diantaranya (1) monitoring progress melalui laporan bulanan dan triwulanan serta RKAB tahunan; (2) monitoring keselamatan, kesehatan kerja dan perlindungan lingkungan; (3) monitoring pengawasan langsung ke lokasi; dan (4) Rapat Fasilitasi antara PT PGE dan PT PLN terkait percepatan COD PLTP Lumut Balai.

Untuk percepatan COD Lumut Balai dan proyek-proyek EBT lainnya, khususnya panas bumi, pihaknya merekomendasikan beberapa hal antara lain mendorong PT. PLN agar segera melakukan upaya percepatan penyelesaian permasalahan lahan pada jaringan transmisi 150 kV dan ROW pada SUTET 275 Kv Lahat-Lumut Balai.

Dirjen Toto juga menyarankan harus ada pengoptimalan program Sinergi BUMN untuk meningkatkan investasi antara lain melalui joint development program. Selain itu, perlu dilakukan pula sosialisasi oleh Direktorat Panas Bumi untuk area-area proyek PLTP khususnya pada area yang telah menghasilkan PNBP dan Bonus Produksi kepada masyarakat daerah sekitar dengan melibatkan Pemda dan akademisi.

Terakhir, Dirjen Toto menuturkan pentingnya  insentif untuk pengembang panas bumi antara lain seperti penggantian/reimbursement kepada pengembang panas bumi atas biaya pembangunan infrastruktur (jalan, pelabuhan) yang seharusnya dilakukan Pemerintah. Hal ini diupayakan untuk mendongkrak investasi panas bumi.

"Upaya-upaya percepatan COD tersebut dilaksanakan untuk memastikan perkembangan pelaksanaan pembangunan PLTP agar dapat sesuai dengan target COD. Dengan terlaksananya COD sesuai dengan jadwal tersebut, diharapkan dapat meningkatkan alokasi Penerimaan Negara dan Penerimaan Daerah dari Setoran Bagian Pemerintah dan Bonus Produksi," tandas Dirjen Toto.

"Kita berharap semoga COD PLTP Lumut Balai Unit I sebesar 55 MW dapat segera terlaksana, sehingga kapasitas terpasang di Indonesia dapat menjadi 2.003,5 MW dan dapat bermanfaat bagi Pemerintah dan masyarakat daerah," pungkasnya. (RWS)

Berita Terkait

Berita Lainnya

Tanggal
Judul
15 Juli 2019 PT Pertamina Geothermal Energy Raih Penghargaan Siaga Bencana dari Kementerian ESDM
16 Mei 2019 PT Pertamina Geothermal Energy Berbagi Keberkahan
16 Mei 2019 Safari Ramadhan, Direktur Utama PGE serahkan bantuan senilai lebih dari Rp. 120 juta dan 110 Alquran serta Iqro
14 Mei 2019 Hijrah Meraih Berkah PGE Area Lahendong
10 Mei 2019 RUPS PT Pertamina Geothermal Energy Angkat F.X Sutijastoto dan Faried Utomo sebagai Komisaris Perseroan
10 Mei 2019 Kinerja 2018 PT Pertamina Geothermal Energy Capai Target KPI
30 Maret 2019 PT Pertamina Geothermal Energy Tegaskan Komitmen Kembangkan Geothermal Indonesia di Forum Internasional
30 Maret 2019 PT Pertamina Geothermal Energy Dinobatkan Sebagai Big Corporate dengan Pengelolaan Risiko Terbaik 2019
29 Maret 2019 Kembangkan Potensi Lokal, PGE Area Karaha Luncurkan Program Ecovillage
21 Maret 2019 Satukan Sinergi, PT Pertamina Geothermal Energy Adakan Rakor Corporate Secretary
07 Februari 2019 PGE Area Karaha Peringati Bulan K3
03 Februari 2019 PGE Area Lahendong Tanggap Bencana Banjir Manado
21 Januari 2019 Management PGE Goes to Community : Olahraga Bersama Masyarakat Pangolombian
21 Januari 2019 Komitmen PGE Sebagai Garda Terdepan Dalam Pengembangan Panas Bumi
21 Januari 2019 PT Pertamina Geothermal Energy Operasikan Demonstration PLTP Binary Cycle
16 Januari 2019 Direktur Hulu Pertamina Management Walkthrough ke Proyek Lumut Balai PGE
15 Januari 2019 PGE Area Hululais Bantu Fasilitas Air Bersih untuk Masyarakat Lebong Selatan
26 Oktober 2018 Inovasi Simulasi Tingkatkan Efisiensi Pengeboran Panas Bumi
26 Oktober 2018 Kiprah PT Pertamina Geothermal Energy sebagai Penghasil Energi Bersih dalam Clean Development Mechanism
24 September 2018 Simulasi Penanganan Bencana di Pertamina Geothermal Energy Area Lahendong
17 September 2018 Peluncuran Wajah Baru Website Pertamina Geothermal Energy
17 September 2018 IIGCE 2018: Berdayakan Geothermal untuk Keberlanjutan Energi Indonesia
10 September 2018 Pertamina Geothermal Energy Realistis Hasilkan 1.300 MW Hingga 2030
25 Juli 2018 PGE Berbagi Strategi 7 Tahun Pertahankan PROPER Emas
23 Juli 2018 Keberhasilan Program Emission Reduction Melalui Clean Development Mechanism (CDM) Di PT Pertamina Geothermal Energy
17 Mei 2018 Tim SAMS Pertamina Geothermal Energy Juara Paper Competition 2018
09 Mei 2018 PT Pertamina Geothermal Energy Gelar Workshop Penyusunan Risalah Batch I CIP
07 Mei 2018 PLTP Karaha Unit 1 Terangi 33 Ribu Rumah di Tasik dan Sekitarnya
23 April 2018 PGE: Mainkan Jurus Efisiensi Jaring Laba Tinggi
09 April 2018 Tingkatkan Keandalan Operasional PGE dengan SAMS
26 Maret 2018 2017, Pertamina Geothermal Energy Bukukan Laba Tertinggi dalam Lima Tahun
12 Februari 2018 Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Karaha Ditargetkan Beroperasi Akhir Februari 2018
29 Januari 2018 Pengeboran Sumur Eksplorasi Proyek Bukit Daun Terus Dilakukan
22 Januari 2018 PGE Luncurkan Aplikasi SAMS